by

Selamat Berbahagia atas kelahiran Abil Fadhl Abbas

Selamat Berbahagia atas kelahiran Abil Fadhl Abbas (Qomar Bani Hasyim) 
4 Sya’ban 26 H
Ketika kita menatap puncak tertinggi iman, keberanian, dan kesetiaan, maka mata kita pun akan menatap wajah agung bernama Abbas, putra Ali bin Abi Thalib. Ia merupakan tokoh utama sejarah dalam keutamaan, kesempurnaan, dan kepahlawanan. Ia menjadi teladan dan guru bagi para pecinta kebenaran, pembela keadilan, dan pejuang kebebasan.
Sejatinya, generasi umat manusia saat ini banyak berhutang budi pada jasa dan perjuangan tokoh-tokoh mulia, layaknya, Abul Fadhl Abbas.
Kini, kendati peristiwa tragedi Karbala telah berlalu lebih dari 13 abad, namun hingga sekarang, sejarah masih terhiasi dengan aksi kepahlawanan Abbas bin Ali.
Wajah kepahlawanan dan kesetiaan ksatria Karbala itu masih terus bersinar di hati setiap para pemuda yang haus akan kebenaran.
Bila kita kembali melihat para tokoh besar sejarah, di sana kita akan temukan sosok agung Abul Fadhl. Ia hadir laksana pelita yang menerangi langkah generasi selanjutnya.
Dan dari jauh ia mengajak seluruh umat manusia menuju kemuliaan dan nilai-nilai luhur kemanusiaan. Ia adalah teladan dalam keberanian, kepahlawanan, ibadah, dan makrifat.
Fatimah Kalabiyah adalah istri Imam Ali a.s. setelah Sayyidah Fatimah Az-Zahra wafat. Ia adalah perempuan mulia yang sangat mencintai keluarga Rasulullah saw. Rasa cinta dan kasih sayangnya yang begitu tinggi terhadap Ahlul Bait Nabi a.s. tak lain merupakan bentuk pengamalan beliau terhadap perintah Al-Quran. Allah swt dalam surat Al-Syura ayat 23
berfirman: ―Katakanlah: “Aku tidak meminta kepadamu sesuatu upahpun atas seruanku kecuali kasih sayang kepada alQurba (Ahlul Bayt As)”.
Setelah wafatnya Sayyidah Az-Zahra, Fatimah Kalabiyah menjadi ibu bagi Al-Hasan, Al-Husein, Zainab, dan Ummi Kultsum.
Di mata Ahlul Bait a.s, sosok Fatimah Kalabiyah merupakan seorang perempuan yang sangat dihormati dan dimuliakan. Sayyidah Zainab a.s. kerap mengunjungi rumahnya dan senantiasa berbagi suka dan duka dengan beliau.
Abbas bin Ali yang dikenal dengan sebutan Abul Fadhl adalah putra dari perempuan mulia itu. Lantaran ibu beliau, Fatimah Kalabiyah memiliki empat putra, maka ia mendapat julukan Ummul Banin, Ibu Anak- anak Lelaki.
Abbas adalah anak pertama Ummul Banin. Ia dilahirkan di kota Madinah pada 4 Syaban 26 H. Kelahiranyya telah menambah terang cahaya rumah Amirul Mu’minin a.s.
Wajah Abbas begitu rupawan dan bercahaya, bagaikan sinar rembulan. Karena itu, ia pun dijuluki, Qamar Bani Hasyim, Rembulan Bani Hasyim.
Darah yang mengalir di tubuh Abbas, merupakan darah mulia dan suci Imam Ali a.s. Sejak kecil ia dibesarkan di bawah cahaya pemikiran dan kebijaksanaan ayah beliau, yang tak lain adalah Ali bin Abi Thalib. Karena itu, karakter dan kepribadiaan Abbas sangat dipengaruhi oleh didikan ayahnya. Imam Ali a.s. tidak hanya mengajari Abbas tentang ilmu pengetahuan dan makrifat Islam tapi juga mengajarinya dengan pelbagai keterampilan, seperti pertanian, teknik penguasaan jasmani dan ruhani, seni memanah dan bermain pedang.
Karena itu, selain bertani, Abbas juga mengajar dan membimbing umat dengan pengetahuan yang ia peroleh dari ayah dan saudara-saudara beliau.
Ia juga sebagaimana ayahnya, senantiasa datang membantu kaum papa. Karena itulah ia dikenal sangat penyayang, begitu setia, jujur dan bersih.
Salah satu kekhasan kepribadian Abbas adalah perilakunya yang selalu mencerminkan akhlak yang mulia.
Kepada putranya Imam Ali a.s. pernah berpesan: “Wahai anakku, adab dan akhlak akan memperkaya akal dan menghidupkan hati, dan merupakan puncak keutamaan dan nilai-nilai luhur”.
Abul Fadhl adalah teladan akhlak yang mulia. Setelah syahidnya ayah beliau, seluruh daya dan upayanya ia baktikan untuk mendukung perjuangan saudara-saudara beliau, Imam Hasan dan Imam Husein a.s. Ia selalu menaruh hormat dan senantiasa setia kepada mereka.
Keberanian Abul Fadhl dalam pelbagai peristiwa senantiasa mengingatkan siapa pun yang memandangnya terhadap kepahlawanan Imam Ali a.s. Sejak masa mudanya, ia senantiasa mendampingi ayah beliau dalam
pelbagai pasang-surutnya kehidupan.
Saat perang Karbala di hari Asyura berkecamuk, ia berjuang bersama Imam Husein dan menjadi pemegang bendera pasukan.
Di hadapan anggota keluarganya yang lain, Abbas berkata, “Hari ini adalah hari di mana aku harus memilih surga dan mengorbankan jiwaku demi pemimpin dan imamku.
Wahai saudara-saudaraku, jangan kalian sangka Husein adalah saudara kita dan kita adalah anak-anak dari satu ayah. Jangan! Jangan demikian! Beliau adalah imam kita dan hujjah Allah di muka bumi, putra Fatimah dan cahaya mata Rasulullah saw”.
Ketika tragedi Karbala berkecamuk, saat Imam Husein dan keluarga nabi lainnya didera oleh dahaga, dengan gagah beraninya, Abbas bin Ali menerobos kepungan tentara musuh yang berusaha menghalangi pasukan Imam Husein memperoleh air dari sungai Furat.
Setibanya di bibir sungai, ia menatap segarnya air sungai. Meski dahaga telah mencekiknya, namun ia mengurungkan niatnya untuk meneguk air lantaran teringat oleh wajah kehausan Imam Husein, saudara- saudara, dan sanak familinya yang lain. Ia pun segera mengisi kantong persediaan airnya dengan air sungai dan memacu kudanya kembali menuju perkemahan pasukan Imam Husein.
Namun di tengah jalan ia menjadi sasaran serbuan musuh, hingga kedua tanggannya terpenggal dan gugur syahid. Saat Abbas terjatuh dari kudanya, Imam Husein a.s. dengan hati penuh duka, segera mendekatinya dan memeluk kepalanya, seraya berkata, “Wahai saudaraku, semoga Allah swt memberimu ganjaran yang terbaik atas jihadmu yang sedemikian sempurnanya”.
Imam Shadiq a.s. kepada salah seorang sahabatnya yang bernama Abu Hamzah Tsumali, menuturkan ungkapan yang begitu indah tentang keberanian dan pengorbanan Abbas bin Ali, ia berkata, “Aku bersaksi bahwa engkau (Abbas bin Ali) telah melaksanakan tugas nasehat dan amar bil-ma’ruf dengan sempurna, dan engkau telah menjalankan hal itu dengan seluruh kemampuanmu.
Aku bersaksi bahwa engkau tidak pernah membiarkan rasa lemah, takut, dan ragu-ragu menguasai dirimu, dan engkau memilih jalanmu hanya berdasarkan kesadaran dan pandangan hati. Engkau mengikuti jejak orang- orang saleh dan para nabi”.
Keberanian dan pengorbanan Abbas bin Ali ini menjadi contoh nyata ucapan Imam Ali yang menyatakan, “Orang beriman yang paling mulia adalah dia yang lebih utama ketimbang orang beriman lainnya dalam mengorbankan jiwa, keluarga, dan hartanya untuk orang lain.”
Pengorbanan Abbas bin Ali lahir dari makrifat dan pengetahuan mendalamnya terhadap agama dan cita- cita ilahi. Pengetahuan yang mendalam itu membentuk pribadinya sehingga mendorong beliau untuk rela berkorban di jalan Allah. Ia belajar dari ayahnya, Imam Ali a.s, bahwa hidup harus bertujuan.
Karena itu alangkah mulianya jika hidup manusia dibaktikan di jalan ilahi, dalam menyebarkan dan meneguhkan nilai-nilai kemanusiaan dan memerangi kemungkaran dan ketidakadilan.
Para ulama dan muhaddis besar saat memuji keutamaan Abbas bin Ali menyatakan, “Dia bagaikan lautan yang berombak indah, dengan pantai yang penuh dengan kemuliaan dan keutamaan”.
Semoga Allah swt menyambungkan jiwa dan hati kita pada segala sumber kesempurnaan dan kesucian.
Ziarah Abul Fadl Abbas
‎اَلسَّلامُ عَلَيْكَ یا اَبَا الْفَضْلِ الْعَبّاسَ ابْنَ اَمیرِ الْمُؤْمِنینَ، اَلسَّلامُ عَلَيْكَ يَا بْنَ سَيِّدِ الْوَصِيّینَ، اَلسَّلامُ عَلَيْكَ يَا بْنَ اَوَّلِ الْقَوْمِ اِسْلاماً وَاَقْدَمِهِمْ ایماناً وَاَقْوَمِهِمْ بِدینِ اللهِ، وَاَحْوَطِهِمْ عَلَى الاِْسْلامِ، اَشْهَدُ لَقَدْ نَصَحْتَ للهِ وَلِرَسُولِهِ وَلاَِخیكَ فَنِعْمَ الاَْخُ الْمُواسی، فَلَعَنَ اللهُ اُمَّةً قَتَلَتْكَ، وَلَعَنَ اللهُ اُمَّةً ظَلَمَتْكَ، وَلَعَنَ اللهُ اُمَّةً اسْتَحَلَّتْ مِنْكَ الَْمحارِمَ، وَانْتَهَكَتْ حُرْمَةَ الاِْسْلامِ، فَنِعْمَ الصّابِرُ الُْمجاهِدُ الُْمحامِی النّاصِرُ وَالاَْخُ الدّافِعُ عَنْ اَخیهِ، الُْمجیبُ اِلى طاعَةِ رَبِّهِ، الرّاغِبُ فیـما زَهِدَ فیهِ غَيْرُهُ مِنَ الثَّوابِ الْجَزیلِ وَالثَّناءِ الْجَمیلِ، وَاَلْحَقَكَ اللهُ بِدَرَجَةِ آبائِكَ فِی جَنّاتِ النَّعیمِ، اَللّـهُمَّ اِنّی تَعَرَّضْتُ لِزِیارَةِ اَوْلِیائِكَ رَغْبَةً فِی ثَوابِكَ وَرَجاءً لِمَغْفِرَتِكَ وَجَزیلِ اِحْسانِكَ، فَاَسْاَلُكَ اَنْ تُصَلِّيَ عَلى مُحَمَّد وَآلِهِ الطّاهِرینَ، وَاَنْ تَجْعَلَ رِزْقی بِهِمْ دارّاً وَعَيْشی بِهِمْ قارّاً، وَزِیارَتی بِهِمْ مَقْبُولَةً وَحَیاتی بِهِمْ طَيِّبَةً، وَاَدْرِجْنی اِدْراجَ الْمُكْرَمینَ، وَاجْعَلْنی مِمَّنْ يَنْقَلِبُ مِنْ زِیارَةِ مَشاهِدِ اَحِبّائِكَ مُفْلِحاً مُنْجِحاً، قَدِ اسْتَوْجَبَ غُفْرانَ الذُّنُوبِ وَسَتْرَ الْعُيُوبِ وَكَشْفَ الْكُرُوبِ، اِنَّكَ اَهْلُ التَّقْوى وَاَهْلُ الْمَغْفِرَةِ .

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed