by

Umat Wajib Mengenal Sayyidah Fatimah, Putri Tercinta Kanjeng Nabi SAW

Sejarah adalah rangkaian masa lalu yang teruntai sebagai cerminan masa kini dan esok. Membaca sejarah dan riwayat hidup para tokoh,orang besar, nabi, serta manusia-manusia suci, tidak sekedar menghafalkan kisah-kisah mengagumkan dan kejadian luar biasa didalamnya untuk diceritakan.

Membaca riwayat sejarah, lebih jauh merenungkan dan memikirkannya serta mengkaji kehidupan mereka dengan teliti agar dapat memperoleh pelajaran-pelajaran kehidupan, mengetahui kunci-kunci taufik dan rahasia keagungan, sehingga dapat mengambil hikmah serta kita teladani jejaknya. Terkhusus tentang Sayyidah Fatimah Azahra, beliau memiliki keutaman-keutamaan dalam kehidupannya hingga penting untuk senantiasa kita pelajari bagaimana pribadi perempuan agung ini.

Sayyidah Fatimah Azzara adalah teladan perempuan muslimah, ia hidup dalam naungan ayahandanya yang suci dan tumbuh dibawah asuhan sang pembawa wahyu Allah Rasulullah Muhammad SAW. Beliau secara langsung mendapatkan pendidikan islam yang murni dari Nabi sendiri, hingga terpancarlah pribadi mulia dalam dirinya.

Kepribadian seseorang mempunyai kaitan yang sangat erat dengan masyarakatnya, lingkungannya, dan kepribadian orang tuanya. Kedua orang tua membentuk akhlak dan jiwa si anak, membatasi tiang-tiang kepribadiannya, dan mempersembahkannya kepada masyarakat.

Dapat dikatakan, kepribadian seorang anak merupakan cermin dari kepribadian orang tua dan cara pendidikan mereka. Sayyidah Fatimah hidup dan tumbuh besar di haribaan wahyu Allah dan kenabian Muhammad saw. Beliau dibesarkan di dalam rumah yang penuh dengan kalimat-kalimat kudus Allah SWT dan ayat-ayat suci Al-Qur’an.

Ibundanya Khadijah binti Khuwailid adalah seorang perempuan tangguh yang setia mendampingi Rasulullah dan mengorbankan seluruh harta kekayaannya untuk dakwah islam. Ia berasal dari keluarga bangsawan yang memiliki kedudukan yang tinggi dikalangan Quraisy.

Fatimah dilahirkan pada tahun ke-5 setelah Muhammad saw diutus menjadi Nabi, bertepatan dengan tiga tahun setelah peristiwa Isra’ dan Mikraj beliau. Ia lahir pada hari Jumat, 20 Jumadil Akhir, di kota suci Makkah.

Setelah Fatimah as mencapai usia dewasa dan tiba pula saatnya untuk beranjak pindah ke rumah suaminya (menikah), banyak dari sahabat-sahabat yang berupaya meminangnya. Di antara mereka adalah Abu Bakar dan Umar. Rasulullah saw menolak semua pinangan mereka. Kepada mereka beliau mengatakan, “Saya menunggu keputusan wahyu dalam urusannya (Fatimah).”[Tadzkirah Al-Khawash, hal.306]

Kemudian, Jibril as datang untuk mengabarkan kepada Rasulullah saw, bahwa Allah telah menikahkan Fatimah dengan Ali bin Ali Thalib. Tak lama setelah itu, Ali datang menghadap Rasulullah dengan perasaan malu menyelimuti wajahnya untuk meminang Fatimah.

Sang ayah pun menghampiri putri tercintanya untuk meminta pendapatnya seraya menyatakan, “Wahai Fatimah, Ali bin Abi Thalib adalah orang yang telah kau kenali kekerabatan, keutamaan, dan keimanannya. Sesungguhnya aku telah memohonkan pada Tuhanku agar menjodohkan engkau dengan sebaik-baik mahkluk-Nya dan seorang pecinta sejati-Nya. Ia telah datang menyampaikan pinangannya atasmu, bagaimana pendapatmu atas pinangan ini?” Fatimah diam, lalu Rasulullah pun mengangkat suaranya seraya bertakbir, “Allahu Akbar! Diamnya adalah tanda kerelaannya.” [Dzkha’irAl-Ukba, hal. 29]

Rasulullah saw kembali menemui Ali as sambil mengangkat tangan sang menantu seraya berkata, “Bangunlah! ‘Bismillah, bi barakatillah, masya’ Allah la quwwata illa billah, tawakkaltu ‘alallah.”

Kemudian, Nabi saw menuntun Ali dan mendudukkannya di samping Fatimah. Beliau berdoa, “Ya Allah, sesungguhnya keduanya adalah makhluk-Mu yang paling aku cintai, maka cintailah keduanya, berkahilah keturunannya, dan peliharalah keduanya. Sesungguhnya aku menjaga mereka berdua dan keturunannya dari setan yang terkutuk.” Rasulullah mencium keduanya sebagai tanda ungkapan selamat berbahagia. Kepada Ali, beliau berkata, “Wahai Ali, sebaik-baik istri adalah istrimu.”
Dan kepada Fatimah, beliau menyatakan, “Wahai Fatimah, sebaik-baik suami adalah suamimu.”

Acara pernikahan itu berlangsung dengan kesederhanaan. Saat itu, Ali tidak memiliki sesuatu yang bisa diberikan sebagai mahar kepada sang istri selain pedang dan perisainya. Untuk menutupi keperluan mahar itu, ia bermaksud menjual pedangnya. Tetapi Rasulullah saw mencegahnya, karena Islam memerlukan pedang itu, dan setuju apabila Ali menjual perisainya.

Setelah menjual perisai, Ali menyerahkan uangnya kepada Rasulullah saw. Dengan uang tersebut beliau menyuruh Ali untuk membeli minyak wangi dan perabot rumah tangga yang sederhana guna memenuhi kebutuhan keluarga yang baru ini. Kehidupan mereka sangat bersahaja. Rumah mereka hanya memiliki satu kamar, letaknya di samping masjid Nabi saw. Mereka menemukan saat-saat indah bukan dalam kemewahan dan rumah tangga yang gemerlap, tapi pada waktu bersujud dan isak tangis dihadapan Yang Mahakuasa. Rasulullah saw membimbing keluarga muda ini dengan penuh perhatian.

Pada suatu hari Nabi saw menemukan Fatimah sedang menggiling tepung. Ia memakai pakaian dari kulit unta, nabi menangis dan ia berkata, “Wahai Fatimah, kau teguk kepahitan dunia ini untuk kebagahiaan di akhirat nanti”. Fatimah berkata, “Alhamdulillah atas segala nikmat-nya dan syukur kepada Allah atas segala anugerah-Nya.” [Tafsir al-Tsa’labi, Al-Qusyairi, dan al-Dur al-Mantsur]

Kehidupan suami istri adalah ikatan yang sempurna bagi dua kehidupan manusia untuk menjalin kehidupan bersama. Kehidupan keluarga dibangun atas dasar kerjasama, tolong menolong, cinta, dan saling menghormati. Kehidupan Ali dan Fatimah merupakan teladan bagi kehidupan suami istri yang bahagia. Azzahra senantiasa memberikan semangat kepada suaminya, membantunya berjihad dan berperang bersama Rasulullah menegakkakn kalimat tauhid. Bahkan dalam peperangan, Fatimah sering ikut dan merawat luka Rasulullah dan suaminya sendiri. Ia menghilangkan sakitnya, membuang keletihannya, sehingga Ali mengatakan, “ketika aku memandangnya, hilanglah kesusahan dan kesedihanku” [Al-Khawarizmi, Al-Manaqib,hal. 256]

Pembicaraan mereka penuh dengan adab dan sopan santun. “Ya binta Rasulillah”; wahai putri Rasul, adalah panggilan yang biasa digunakan Imam Ali setiap kali ia menyapa Fatimah. Sementara Sayidah Fatimah sendiri menyapanya dengan panggilan “Ya Amirul Mukminin” wahai pemimpin kaum mukmin. Demikianlah kehidupan Imam Ali dan Sayidah Fatimah. Keduanya adalah teladan bagi kedua pasangan suami-istri, atau pun bagi orang tua terhadap anak-anaknya.

Keluarga Azzahra dibangun atas dasar cinta dan kasih sayang kepada suami dan anak-anaknya. Pada tahun ke-2 Hijriah, Fatimah melahirkan putra pertamanya yang oleh Rasulullah saw diberi nama “Hasan”. Rasul saw sangat gembira sekali atas kelahiran cucunda ini. Beliau pun menyuarakan azan pada telinga kanan Hasan dan iqamah pada telinga kirinya, kemudian dihiburnya dengan ayat-ayat Al-Qur’an.

Setahun kemudian lahirlah Husain. Demikianlah Allah SWT berkehendak menjadikan keturunan Rasulullah saw dari Fatimah Azzahra as. Rasul mengasuh kedua cucunya dengan penuh kasih dan perhatian. Tentang keduanya beliau senantiasa mengenalkan mereka sebagai buah hatinya di dunia.

Bila Rasulullah saw keluar rumah, beliau selalu membawa mereka bersamanya. Beliau pun selalu mendudukkan mereka berdua di haribaannya dengan penuh kehangatan. Suatu hari Rasul saw lewat di depan rumah Fatimah as. Tiba-tiba beliau mendengar tangisan Husain. Kemudian Nabi dengan hati yang pilu dan sedih mengatakan, “Tidakkah kalian tahu bahwa tangisnya menyedihkanku dan menyakiti hatiku.

Satu tahun berselang, Fatimah as melahirkan Zainab. Setelah itu, Ummu Kultsum pun lahir. Sepertinya Rasul saw teringat akan kedua putrinya Zainab dan Ummu Kultsum ketika menamai kedua putri Fatimah itu dengan nama-nama tersebut. Dan begitulah Allah SWT menghendaki keturunan Rasul saw berasal dari putrinya Fatimah Zahra.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed