by

Pesan Universal Pawai Arbain 2019

Tradisi berjalan kaki untuk memperingati Hari Arbain Imam Husein as memiliki sejarah panjang dalam Islam, tetapi kegiatan ini telah mendunia dalam beberapa tahun terakhir.

Pawai jutaan manusia untuk memperingati Hari Arbain membawa beberapa pesan penting antara lain: menyebarkan makrifat insani, menafikan rasisme, mempromosikan perdamaian, menanamkan nilai-nilai etika dalam hubungan sosial, menegaskan keberanian para pengikut Imam Husein as, dan juga menunjukkan kekuatan poros perlawanan di wilayah Timur Tengah.

Pesan pertama pawai Arbain adalah ekspresi kecintaan kepada Imam Husein as yang menjadi penyatu para pengikut Syiah. Kesyahidan Imam Husein dan para sahabatnya di Karbala telah menjadi landasan ideologis di tengah komunitas Syiah.

Peringatan kesyahidan imam ketiga Syiah ini bahkan telah mendunia, di mana masyarakat dari berbagai negara dan bahkan non-Muslim juga mengikuti pawai Arbain. Pemimpin Besar Revolusi Islam Iran, Ayatullah Sayid Ali Khamenei mengatakan pawai Arbain adalah bukti dari penyebaran makrifat Huseini.

Pesan kedua pawai ini adalah menafikan rasisme. Kegiatan ini tidak hanya dihadiri oleh komunitas Syiah, tetapi juga oleh masyarakat Sunni dan pengikut agama lain terutama Kristen, serta warga Afrika dan kulit putih.

Ini menunjukkan bahwa agama Islam tidak hanya menolak rasisme, tetapi juga menganggapnya sebagai perkara batil. Ayatullah Khamenei dalam pertemuan dengan para tokoh Irak, pemilik posko pelayanan peziarah baru-baru ini, mengatakan Imam Husein as bukan hanya milik Syiah, tetapi milik semua mazhab Islam baik Syiah maupun Sunni serta milik umat manusia. Oleh karena itu, kita juga menyaksikan kehadiran non-Muslim dalam pawai Arbain.

Pesan ketiga pawai besar Arbain adalah menyerukan perdamaian dan ketenangan di dunia. Kegiatan ini diikuti oleh masyarakat dari berbagai negara dan beragam latar belakang, tetapi sama sekali tidak ditemukan kekerasan, gesekan, dan gangguan keamanan di tengah mereka.

Padahal pawai ini berlangsung di Timur Tengah, sebuah wilayah yang terjebak dalam konflik antar-negara dan perang melawan teroris. Namun, pawai ini berjalan damai dan jauh dari segala bentuk kekerasan. Inilah ajaran Islam murni yang bertolak belakang dengan Islam ala Amerika.

Pertemuan Ayatullah Khamenei dengan para tokoh Irak, pemilik posko pelayanan peziarah di Tehran.

Imam Husein dan Arbain mampu menyatukan hati kaum Muslim di sebuah tempat, berdampingan dalam persahabatan, meninggalkan segala bentuk fanatisme, menanggalkan segala perbedaan budaya, semua etnis dan kelompok dengan persoalannya masing-masing berkumpul bersama untuk menghayati perjuangan cucu baginda Rasulullah Saw.

Pesan keempat pawai Arbain adalah tegaknya nilai-nilai moral dalam hubungan sosial masyarakat. Para peserta pawai meninggalkan egoisme dan memilih saling menghormati dan saling membantu, serta bertutur dengan sopan.

Para peserta pawai Arbain memegang teguh nilai-nilai moral dalam hubungan sosial. Mereka tidak mengenal lagi strata sosial, latar belakang etnis, suku bangsa, dan bahkan agama, semua berbaur dalam satu barisan umat manusia. Dari setiap penjuru yang berujung ke Karbala, nilai-nilai kemanusiaan tertancap kuat dalam diri mereka seperti berlomba untuk mengabdikan diri kepada para peziarah.

Mereka melakukan semua itu bukan atas dasar pertimbangan materi, tetapi semata-mata mencari keridhaan Allah Swt, mengangungkan syiar-syiar agama, dan menyebarkan nilai-nilai perjuangan Imam Husein as.

Pesan kelima pawai Arbain adalah bahwa para penerus jalan dan pemikiran Imam Husein tidak pernah gentar terhadap konspirasi dan kekerasan yang disusun oleh musuh.

Kegiatan ini berlangsung semakin meriah dari tahun ke tahun meskipun para penentangnya berusaha mencegah kehadiran pecinta Imam Husein di Karbala dengan mengobarkan kekerasan dan kekacauan.

Di tahun-tahun sebelumnya, Daesh dan kelompok teroris lain menebarkan teror di setiap sudut Irak, tetapi para pecinta Sayyidu Syuhada tidak gentar dengan aksi mereka dan tetap menggelar pawai Arbain. Para peziarah datang untuk menyebarkan pesan perdamaian, persaudaraan, toleransi, dan saling menghormati dalam hubungan sosial.

Di tahun ini, beberapa kota di Irak juga menyaksikan aksi protes anti-pemerintah bersamaan dengan pelaksanaan pawai Arbain. Campur tangan asing dan ulah provokator telah mengubah protes damai itu menjadi aksi kekerasan, yang menewaskan lebih dari 100 orang dan melukai lebih dari 6.000 lainnya.

Protes yang disertai kekerasan ini juga bertujuan untuk menggagalkan pelaksanaan pawai Arbain tahun ini. Pawai ini dianggap sebagai kekuatan lunak poros perlawanan di Timur Tengah, di mana jumlah pesertanya terus bertambah setiap tahun.

Namun, tujuan itu tidak terwujud dan pawai Arbain tahun ini tetap berlangsung dengan jumlah peserta yang meningkat dari tahun lalu.

Para pengikut Imam Husein as memiliki kearifan dan mereka tidak takut terhadap kekerasan terencana. Pada dasarnya, pawai besar Arbain telah menjadi sebuah pentas menuntut keadilan dan anti-penindasan, bukan hanya untuk kaum Muslim, tetapi untuk seluruh penuntut kebebasan di dunia.

“Jika kapasitas besar bangsa-bangsa Muslim di Timur Tengah dan Afrika Utara kita gabungkan dan menunjukkan aksi nyatanya, maka makna hakiki kemuliaan Ilahi dan peradaban besar Islam akan tampak jelas bagi dunia,” kata Ayatullah Khamenei.

Pesan keenam pawai Arbain adalah untuk menunjukkan kekuatan poros perlawanan di Timur Tengah. Sejarah pawai ini berakar dari ideologi Muslim Syiah dan menjadi salah satu unsur kekuatan lunak mazhab Syiah di Dunia Islam dan internasional. Selain sebagai elemen persatuan dan interaksi umat, juga memiliki banyak pengaruh di bidang politik.

Pawai Arbain diikuti oleh jutaan manusia dan dilakukan di tengah adanya ancaman dari kelompok-kelompok Salafi-Takfiri. Pelaksanaan kegiatan ini memperlihatkan kekuatan poros perlawanan di Timur Tengah, sebuah kekuatan yang berakar dari budaya dan pesan-pesan Asyura.

Budaya Asyura tidak menerima penindasan dan juga menolak melakukan penindasan terhadap orang atau negara mana pun. Memerangi kezaliman memiliki kedudukan khusus dalam budaya ini dan salah satu landasan budaya ini adalah membela orang-orang tertindas. (PT)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed